Banjir Menerjang 5 Kepala Keluarga di Lombok Barat Diungsikan

  • Whatsapp
Banjir Menerjang 5 Kepala Keluarga di Lombok Barat Diungsikan

LOMBOK – Banjir kembali menerjang Kawasan Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat (NTB). Akibatnya 5 kepala Keluarga (KK) terpaksa harus mengungsi ke tempat yang lebih aman. Banjir juga menyebabkan 65 KK lainnya terdampak akibat banjir.

Berdasarkan Informasi yang dihimpun Saluran8.com dari humas BNPB menerangkan kejadian tersebut berawal dari hujan dengan intensitas lebat pada pukul 23.30 waktu setempat.

Bacaan Lainnya

Kejadian ini menyebabkan banjir dan potensi tanah longsor. Banjir mengakibatkan 65 KK warga Desa Sengigi, Kecamatan Batu Layar, terdampak. Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lombok Barat juga melaporkan saat hujan lebat terjadi sebanyak 5 KK mengungsi sementara waktu. Mereka menghindari potensi longsoran di sekitar rumah. BPBD setempat membantu warga yang melakukan evakuasi sementara.

Merespons kejadian ini, pihak BPBD yang dibantu TNI, Polri, Basarnas, dinas pekerjaan umum dan penataan ruang, PMI dan Tagana bersiap siaga di lokasi terdampak untuk membantu para warga. Mereka yang terdampak dan mengungsi mendapatkan bantuan sembako dari pihak BPBD.

BPBD Kabupaten Lombok Barat melaporkan tidak ada korban jiwa atau pun luka-luka akibat peristiwa ini. Sedangkan kerugian material, tercatat ruas jalan pada 7 titik dengan total panjang 200 meter.

Berdasarkan prakiraan cuaca, pada hari ini dan besok (14/1) Kecamatan Batu Layar masih berpeluang hujan dengan intensitas ringan. Namun secara umum pada hari ini, Kamis (13/1), Provinsi Nusa Tenggara Barat berpeluang hujan lebat yang dapat disertai kilat atau petir dan angin kencang.

Kecamatan Batu Layar termasuk salah satu dari 10 kecamatan di Kabupaten Lombok Barat yang berpotensi bahaya banjir dengan kategori sedang hingga tinggi.

Melihat potensi gerakan tanah, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) mengidentifikasi wilayah Kecamatan Batu Layar pada Januari 2022 ini memiliki potensi menengah hingga tinggi. Pada kecamatan lain, seperti Gunungsari dan Kediri, wilayah ini berpotensi gerakan tanah menengah hingga tinggi serta berpotensi banjir bandang.

BNPB mengimbau pemerintah daerah dan masyarakat untuk selalu waspada dan siap siaga terhadap potensi bahaya hidrometeorologi basah, seperti banjir, banjir bandang, tanah longsor dan angin kencang. Berbagai upaya pencegahan atau langkah penanganan dini dapat dilakukan di tingkat desa, misalnya identifikasi apabila ada retakan tanah, kerja sama antar desa di bagian hulu dan hilir, terkait dengan curah hujan yang terjadi, atau pun penentuan tempat evakuasi sementara.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *